Terkini Menhan Resmikan Kri Nagapasa-403 Jadi Kapal Selam Perang Indonesia

Laporan Dari KorselPeresmian KRI Nagapasa-403 (Niken Purnamasari/detikcom) ★

Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu meresmikan kapal selam Hull No 7712 yang diberi nama KRI Nagapasa-403 di dermaga galangan kapal DSME, Okpo, Geoje, Gyeongsang Selatan, Korea Selatan. Kapal selam ini resmi masuk dalam kapal perang di jajaran angkatan bahari Indonesia.

Ryamizard tiba di lokasi pelantikan pada Rabu (2/8/2017) pukul 09.41 waktu Korea Selatan memakai helikopter dari Seoul menuju Busan. Dalam pelantikan dan pemberian nama (shipnaming), Ryamizard didampingi oleh istri, Nora Ryamizard, Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Tentara Nasional Indonesia Ade Supandi, Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan Umar Hadi, dan CEO DSME (Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering) Jung Sung-lip.

Pemberian nama KRI Nagapasa-403 dilakukan oleh Nora Ryamizard dengan pemecahan kendi sebagai tanda simbolis pemberian nama kapal. Dalam sambutan, Ryamizard berharap kapal selam KRI Nagapasa-403 sanggup menjadi alat pertahanan di perairan Indonesia.

Diresmikan KRI Nagapasa, maka kekuatan Tentara Nasional Indonesia AL akan bertambah dan meningkatkan kemampuan pertahanan nasional. Harus disambut baik dan jadi momentum kekuatan pertahanan negara di laut,” ujar Ryamizard.

Seusai upacara pemberian nama, program dilanjutkan dengan pelantikan KRI Nagapasa-403 dan pengakuan komandan KRI Nagapasa-403.

KRI Nagapasa-403 merupakan satu dari tiga kapal selam yang dipesan Indonesia dari Korea Selatan. Kapal tersebut dibangun pada 2013 dengan memakai transfer of technology (ToT). Kapal selam ini merupakan produksi ekspor pemerintah Korea Selatan yang pertama kali.

Kapal merupakan pengembangan dari kapal selam tipe Chang Bogo Class milik Republic of Korean Navy (ROK Navy) dan kapal selam tipe Cakra yang dimiliki oleh Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut.

Proses pembangunan kapal berada di bawah kendali pengawasan Satuan Tugas Proyek Pengadaan Kapal Selam (Satgas Yekda KDSE DSME209) yang dipimpin Laksma Tentara Nasional Indonesia Iwan Isnurwanto.

Kapal selam KRI Nagapasa-403 mempunyai panjang 61,3 meter dengan kecepatan ± 21 knot di bawah air. Kapal ini punya ketahanan berlayar lebih dari 50 hari dan bisa menampung 40 kru untuk menunjang fungsi. Kapal juga dipersenjatai torpedo dengan akomodasi delapan buah tabung peluncur.

Chang Bogo Class juga dirancang untuk bisa men-deploy ranjau laut, meluncurkan rudal antikapal permukaan, serta bisa melepaskan torpedo Counter Measure.

Tentara Nasional Indonesia AL sendiri sudah menyiapkan markas untuk kapal selam baru. Kapal-kapal selam Chang Bogo Class rencananya akan bermarkas di Teluk Palu, Sulawesi.

Selain KRI Nagapasa-430, dua kapal selam lainnya dari Korea Selatan dipersiapkan untuk memperkuat pasukan Tentara Nasional Indonesia AL. Rencananya kedua kapal itu dinamai dengan KRI Trisula 404 dan KRI Nagarangsang 405.

Indonesia sendiri menandatangani kontrak pengadaan tiga kapal selam dengan DSME pada Desember 2011. Keseluruhan kapal akan diselesaikan pada 2019. (nkn/dhn)


  detik