Berita Terhangat Seorag Cowok Pamer Skill Wheelie Kepada Teman-Temannya, Kaki Cukup Umur Ini Masuk Ke Roda Motor

Skill Wheelie Dengan Kaki Nyangkut Di Roda Yang Cukup Unik!

Ada alasannya kenapa SIM itu gres bisa diurus dikala kau berumur 17 tahun, dan kenapa tesnya itu susah banget. Yaitu, biar kau gak menjadi orang begajulan di jalanan dan taat kepada aturan. Kalo masih kecil udah bawa motor, karenanya lebih sering menuruti emosi ketimbang logika. Juga di tengah masa pencarian jati diri, banyak yang pengen memamerkan kemampuan kepada teman-teman.
Kayak cukup umur satu ini nih. Ceritanya ia lagi konvoi sama teman-teman sekolahnya. Dan mungkin biar dianggap andal sama gebetan, atau pengen menerima ratifikasi dari sahabat yang lain, ia pun berniat untuk memamerkan agresi wheelie. Bukannya berhasil, ia malah nyaris diamputasi.

Mungkin lantaran kehilangan keseimbangan, motornya jatuh dan kakinya masuk ke bab roda motor. Nyaris jadi perkedel tuh jari-jari kakinya.
“YEN DUE aaaNAK UTOWO ADIK SING TASEH SEKOLAH SD Sekolah Menengah Pertama OJO DI CEKELI PIT YO LURRRR, BAHAYA…Dolanan Jempingan, roda ngarep mumbul siji,delalah malah sikil e klebu ruji, #stop lakalantas di bawah umur, lantaran keteledoran orang renta (kalau punya anak atau adik masih SD Sekolah Menengah Pertama jangan diperbolehkan bawa motor. Bermain jumping roda depan kemudian kakinya masuk roda),” tulis Syifaul Qulub di akun Facebooknya.
Postingan itu menciptakan banyak wargane bereaksi atas bencana tersebut. Mereka menilai kasi anak sekolah itu ngawur.

“Keren bibit gaya bebas lanjutkan,” kata akun @DekAndikKaboel.
“Betuul oke bnget kui…..blum waktune bocah sd,smp numpak motor…..selain ancaman ngrugiin dri sendri,jg bisa ngrugiin orang lain…tp q heran sm para orang renta terkadang malah besar hati iso ngajari anke numpak motor…ora mikir mburine akibate pye.heeeemt ngelus dodo,” ujar akun Facebook @Nayanasafhacuantik.
Untung saja kecelakaannya tidak terlalu parah. Bayangkan kalo kakinya sampe masuk ke jari-jari roda. Behh…besok-besok ia malah wheelie pake bangku roda. Jadi, buat orangtua, mending anak gak usah diizinin punya kendaraan sendiri sebelum berumur 17 tahun ke atas dan gak nembak SIM. Kalo masih ngasih izin dengan alasan sayang anak, siap-siap aja anaknya “dipanggil” lantaran Tuhan lebih sayang.